Zikir, fikir & ikhtiar

An nisaa [103]

Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan sembahyang, maka hendaklah kamu menyebut dan mengingati Allah (zikir) semasa kamu berdiri atau duduk, dan semasa kamu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa tenteram (berada dalam keadaan aman) maka dirikanlah sembahyang itu (dengan sempurna sebagaimana biasa). Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang-orang yang beriman, yang tertentu waktunya.

“Orang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah.

Ketahuilah! Dengan zikrullah itu tenang tenteramlah hati manusia.” (Surah al-Ra’d, ayat 28)

Surah Al Ahzab, ayat 41-42 bermaksud:

“Wahai orang beriman (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan sebanyak-banyaknya. Bertasbihlah kamu kepada-Nya pada waktu pagi dan petang.”

Sabda Baginda yang bermaksud:

“Apabila kamu melewati taman syurga, hendaklah kamu ikut sama menikmatinya.”

Sahabat bertanya: “Apakah itu taman syurga, wahai Rasulullah?”

Ujar Baginda: “Ialah perhimpunan zikir.”

(Hadis riwayat Tirmizi dan Ahmad)

Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (fikir dgn otak) kepada-Nya dengan sebulat-bulat tumpuan.” (Al-Muzammil: 8).

[45]

Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu bertemu dengan sesuatu pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan sebutlah serta ingatilah Allah (dengan zikir) banyak-banyak, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan).

Al ankabuut

[45]

Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati Allah (zikir) adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.

Zikir menghidupkan & memulihkan hati yang mati.

Al A’laa

[14]

Sesungguhnya berjayalah orang Yang – setelah menerima peringatan itu

– BERUSAHA memBERSIHkan dirinya

[bersihkan hawa nafsu di hati, bersihkan fikiran, beramal dengan taat dan amal Yang Soleh],

[15]

dan menyebut-nyebut [INGAT-ZIKIR] Dengan lidah dan hatinya akan nama Tuhannya

serta mengerjakan solat (dengan khusyuk-sepenuh ingatan).

Al-Lail

[18] Yang mendermakan (memberikan pinjaman kepada Allah, sebagai pinjaman Yang baik) hartanya Dengan tujuan membersihkan dirinya dan harta bendanya,

Shaad

46.

Sesungguhnya Kami telah jadikan mereka suci bersih

Dengan sebab satu sifat mereka Yang murni,

Iaitu sifat sentiasa memperingati negeri akhirat.(zikrullah)

Faathir

[18]

Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) hanyalah memberi peringatan kepada orang-orang yang takut (melanggar hukum-hukum) Tuhan

semasa mereka tidak dilihat orang

dan semasa mereka tidak melihat azab Tuhan,

serta mereka mendirikan solat.

Dan sesiapa yang membersihkan dirinya [hati, fikiran & perbuatan]

maka sesungguhnya ia melakukan pembersihan itu untuk kebaikan dirinya sendiri

dan (ingatlah), kepada Allah jualah tempat kembali.

Mudah2an kita semua terpilih dari kalangan berbillion manusia. Insya Allah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s