Islam, Iman dan Ehsan : kerukunan dalam Agama

Zikir Fikir Ikhtiar

Bismillah hirRahman nirRahim

●Oleh itu berilah peringatan (dengan Al-Quran dan hadis), kalau-kalau peringatan itu berguna (sudah tentu berguna);

●Kerana orang yang takut (Allah) akan menerima peringatan itu;

●Dan orang yang sangat celaka akan menjauhinya

(Al-Quran Al-A’laa 87:9-11)

Islam, Iman dan Ehsan telah menjadi kerukunan dalam Agama. Ulama mengistinbatkan ketiga-tiga rukun ini dari sebuah hadis nabi yang bermaksud,

Dari Umar r.a, beliau berkata: Pada suatu hari ketika kami duduk di dekat Rasulullah s.a.w, tiba-tiba muncul seorang laki-laki yang berpakaian sangat putih dan rambutnya sangat hitam. Pada dirinya tidak tampak bekas dari perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Kemudian ia duduk di hadapan Nabi s.a.w, lalu merapatkan kedua lututnya ke lutut Nabi, dan meletakkan kedua tangannya di atas kedua pahanya, kemudian berkata:

Wahai Muhammad, terangkanlah kepadaku tentang Islam.

Kemudian Rasulullah s.a.w menjawab: Islam yaitu: hendaklah engkau bersaksi tiada tuhan yang haq disembah melainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah. Hendaklah engkau mendirikan sholat, membayar zakat, berpuasa pada bulan Ramadhan, dan mengerjakan haji ke rumah Allah jika engkau mampu mengerjakannya.

Engkau benar.

Kami menjadi hairan, kerana dia yang bertanya dan dia pula yang membenarkannya.

Orang itu bertanya lagi: Lalu terangkanlah kepadaku tentang iman.

Hendaklah engkau beriman kepada Allah, beriman kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para utusan-Nya, hari akhir, dan hendaklah engkau beriman kepada taqdir yang baik dan yang buruk.

Orang tadi berkata: Engkau benar.

Lalu orang itu bertanya lagi: Lalu terangkanlah kepadaku tentang ehsan.

Baginda menjawab: Hendaklah engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya. Namun jika engkau tidak dapat (beribadah seolah-olah) melihat-Nya, sesungguhnya Ia melihat engkau.

Orang itu berkata lagi: Beritahukanlah kepadaku tentang hari kiamat.

Baginda menjawab: Orang yang ditanya tidak lebih tahu daripada yang bertanya.

Orang itu selanjutnya berkata: Beritahukanlah kepadaku tanda-tandanya.

Baginda menjawab: Apabila budak melahirkan tuannya, dan engkau melihat orang-orang Badui yang bertelanjang kaki, yang miskin lagi penggembala domba berlumba-lumba dalam mendirikan bangunan.

Kemudian orang itu pergi, sedangkan aku tetap tinggal beberapa saat lamanya. Lalu Nabi s.a.w bersabda: Wahai Umar, tahukah engkau siapa orang yang bertanya itu ?. Aku menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Lalu beliau bersabda: Dia itu adalah malaikat Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian.

(HR. Muslim).

Di zaman Rasulullah belum timbul pecahan ilmu

1■ Fekah (bab amalan) ,

2■ Usuluddin /tauhid dan

3■ Tasawuf,

Bab 2 dan 3 adalah bab Aqidah (kepercayaan,ilmu dan kerohanian) tetapi kehidupan beragama yang mengandungi Islam, Iman dan Ehsan sudahpun ditunjukkan oleh Rasulullah dan telah diamalkan oleh para sahabat.

Rujuk pendapat-pendapat

●Imam Al Ghazali,

●Prof. Hamka, http://en.m.wikipedia.org/wiki/Hamka

●Prof Dr Ali Jum’ah, Mufti Mesir, berkata: ( http://ms.m.wikipedia.org/wiki/Ali_Jum’ah )

Tasawuf adalah kaedah pendidikan kerohanian dan perilaku yang membentuk seorang Muslim hingga mencapai tingkat ehsan, yang didefinisikan oleh Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam yang bererti :

” Bahawa kamu menyembah ALLAH seakan-akan kamu melihat-Nya, jika kamu tidak melihat-Nya, sesungguhnya Dia melihat kamu.”

(Riwayat Ahmad, Musnad Ahmad; Bukhari; dan Muslim).

Semoga kita semua dapat muhasabah diri dan melihat penanda aras ini bagi mengukur tahap diri sendiri.

Inilah asas Islam yang sempurna. Akidah yang melahirkan kesempurnaan akhlak.

Akhlak menzahirkan disiplin, komunikasi dan kerjasama.

Asas inilah (yang hilang?) yang menzahirkan kehebatan diri, keluarga, institusi, masyarakat dan negara yang dipimpin oleh Rasulullah saw.

Ingatlah, berpandukan kepada Al-Quran dan Hadis takkan sesat selamanya.

73 pintu, 73 jalan, yang sampai hanya 1 jalan. ..

Zikir, fikir dan ikhtiar…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s