Asal usul kejadian manusia dalam Al-Quran

PhotoGrid_1425135008359

Asal usul kejadian manusia dalam Al-Quran..

Nabi Adam A.S.:-

Al-Hijr:- [26] Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat yang kering, yang berasal dari  tanah kental yang berubah warna dan baunya.

[33] Iblis menjawab: “Aku tidak patut sujud kepada manusia yang Engkau jadikan dia dari tanah liat yang kering,  yang berasal dari tanah kental yang berubah warna dan baunya”.

Ar-Rahman:- [14] Ia menciptakan manusia (lembaga Adam) dari tanah liat kering seperti tembikar,

Manusia selain nabi Adam A.S. dan Siti Hawa:- Terjadi dalam 3 alam kegelapan iaitu:-[NUTFAH >>MUDGHAH>>ALAGHAH].

Al-‘Alaq:- [2] Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku

At-Tariq:- [5] (Setelah mengetahui yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan: dari apa ia diciptakan. [6] Ia diciptakan dari air (mani) yang memancut (ke dalam rahim) – [7] Yang keluar dari “tulang sulbi” lelaki dan “tulang dada” perempuan.

al-najm:- [45] Dan bahawa sesungguhnya, Dia lah yang menciptakan pasangan – lelaki dan perempuan, – [46] Dari (setitis) air mani ketika dipancarkan (ke dalam rahim)

Faatir:- [11] Dan Allah menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih, kemudian Ia menjadikan kamu berpasangan (lelaki dan perempuan). Dan tiada mengandung seseorang perempuan  (juga seekor betina), dan tidak pula satu-satunya melahirkan (anak yang dikandungnya) melainkan dengan keadaan  yang diketahui Allah. Dan tidak diberikan seseorang berumur panjang, juga tidak dijadikan seseorang pendek umurnya, melainkan ada kadarnya di dalam Kitab Ilahi. Sesungguhnya yang demikian itu mudah sahaja kepada Allah.

Al-Mursalaat:- [20] Bukankah Kami telah menciptakan kamu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang? [21] Lalu Kami jadikan air (benih) itu pada tempat penetapan yang kukuh, [22] Hingga ke suatu masa yang termaklum? [23] Serta Kami tentukan (keadaannya), maka Kamilah sebaik-baik yang berkuasa menentukan dan melakukan (tiap-tiap sesuatu)

Al-Mu’minun:- [14] Kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku. lalu Kami ciptakan darah beku itu menjadi seketul daging; kemudian Kami ciptakan daging itu menjadi beberapa tulang; kemudian Kami balut tulang-tulang itu dengan daging.  Setelah sempurna kejadian itu Kami bentuk dia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya. Maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah sebaik-baik Pencipta.

Al-Hajj:- [5] Wahai umat manusia, sekiranya kamu menaruh syak (ragu-ragu) tentang kebangkitan makhluk (hidup semula pada hari (kiamat),maka (perhatilah kepada tingkatan kejadian manusia) kerana sebenarnya Kami telah menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setitik air benih, kemudian dari sebuku darah beku, kemudian dari seketul daging yang disempurnakan kejadiannya dan yang tidak disempurnakan; (Kami jadikan secara yang demikian) kerana Kami hendak menerangkan kepada kamu (kekuasaan Kami); dan Kami pula menetapkan dalam kandungan rahim (ibu yang mengandung itu) apa yang Kami  rancangkan hingga ke suatu masa yang ditentukan lahirnya; kemudian Kami mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak;  kemudian (kamu dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang  dimatikan (semasa kecil atau semasa dewasa) dan ada pula yang dilanjutkan umurnya ke peringkat tua nyanyuk sehingga ia tidak mengetahui lagi akan sesuatu yang telah diketahuinya dahulu. Dan (ingatlah satu bukti lagi);  Engkau melihat bumi itu kering, kemudian apabila Kami menurunkan hujan menimpanya, bergeraklah tanahnya  (dengan tumbuh-tumbuhan yang merecup tumbuh), dan gembur membusutlah ia, serta ia pula menumbuhkan berjenis-jenis  tanaman yang indah permai.

As-Sajdah:- [7] Yang menciptakan tiap-tiap sesuatu dengan sebaik-baiknya, dan dimulakanNya kejadian manusia berasal dari tanah; [8] Kemudian Ia menjadikan keturunan manusia itu dari sejenis pati, iaitu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang; [9] Kemudian Ia menyempurnakan kejadiannya, serta meniupkan padanya: roh ciptaanNya. Dan Ia mengurniakan kepada kamu  pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu  bersyukur.

At-Tiin:- [4] Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). [5] Kemudian (jika ia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu-bertuhankan hawa nafsu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah, [6] Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus.

إِنَّمَا أَمْرُهُ إِذَا أَرَادَ شَيْئًا أَنْ يَقُولَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ

Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: Jadilah! maka terjadilah ia.

Surah Ya Sin (36:82)

Barakallah…

Advertisements

Islam, Iman dan Ehsan : kerukunan dalam Agama

Zikir Fikir Ikhtiar

Bismillah hirRahman nirRahim

●Oleh itu berilah peringatan (dengan Al-Quran dan hadis), kalau-kalau peringatan itu berguna (sudah tentu berguna);

●Kerana orang yang takut (Allah) akan menerima peringatan itu;

●Dan orang yang sangat celaka akan menjauhinya

(Al-Quran Al-A’laa 87:9-11)

Islam, Iman dan Ehsan telah menjadi kerukunan dalam Agama. Ulama mengistinbatkan ketiga-tiga rukun ini dari sebuah hadis nabi yang bermaksud,

Dari Umar r.a, beliau berkata: Pada suatu hari ketika kami duduk di dekat Rasulullah s.a.w, tiba-tiba muncul seorang laki-laki yang berpakaian sangat putih dan rambutnya sangat hitam. Pada dirinya tidak tampak bekas dari perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Kemudian ia duduk di hadapan Nabi s.a.w, lalu merapatkan kedua lututnya ke lutut Nabi, dan meletakkan kedua tangannya di atas kedua pahanya, kemudian berkata:

Wahai Muhammad, terangkanlah kepadaku tentang Islam.

Kemudian Rasulullah s.a.w menjawab: Islam yaitu: hendaklah engkau bersaksi tiada tuhan yang haq disembah melainkan Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah. Hendaklah engkau mendirikan sholat, membayar zakat, berpuasa pada bulan Ramadhan, dan mengerjakan haji ke rumah Allah jika engkau mampu mengerjakannya.

Engkau benar.

Kami menjadi hairan, kerana dia yang bertanya dan dia pula yang membenarkannya.

Orang itu bertanya lagi: Lalu terangkanlah kepadaku tentang iman.

Hendaklah engkau beriman kepada Allah, beriman kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para utusan-Nya, hari akhir, dan hendaklah engkau beriman kepada taqdir yang baik dan yang buruk.

Orang tadi berkata: Engkau benar.

Lalu orang itu bertanya lagi: Lalu terangkanlah kepadaku tentang ehsan.

Baginda menjawab: Hendaklah engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya. Namun jika engkau tidak dapat (beribadah seolah-olah) melihat-Nya, sesungguhnya Ia melihat engkau.

Orang itu berkata lagi: Beritahukanlah kepadaku tentang hari kiamat.

Baginda menjawab: Orang yang ditanya tidak lebih tahu daripada yang bertanya.

Orang itu selanjutnya berkata: Beritahukanlah kepadaku tanda-tandanya.

Baginda menjawab: Apabila budak melahirkan tuannya, dan engkau melihat orang-orang Badui yang bertelanjang kaki, yang miskin lagi penggembala domba berlumba-lumba dalam mendirikan bangunan.

Kemudian orang itu pergi, sedangkan aku tetap tinggal beberapa saat lamanya. Lalu Nabi s.a.w bersabda: Wahai Umar, tahukah engkau siapa orang yang bertanya itu ?. Aku menjawab: Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui. Lalu beliau bersabda: Dia itu adalah malaikat Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian.

(HR. Muslim).

Di zaman Rasulullah belum timbul pecahan ilmu

1■ Fekah (bab amalan) ,

2■ Usuluddin /tauhid dan

3■ Tasawuf,

Bab 2 dan 3 adalah bab Aqidah (kepercayaan,ilmu dan kerohanian) tetapi kehidupan beragama yang mengandungi Islam, Iman dan Ehsan sudahpun ditunjukkan oleh Rasulullah dan telah diamalkan oleh para sahabat.

Rujuk pendapat-pendapat

●Imam Al Ghazali,

●Prof. Hamka, http://en.m.wikipedia.org/wiki/Hamka

●Prof Dr Ali Jum’ah, Mufti Mesir, berkata: ( http://ms.m.wikipedia.org/wiki/Ali_Jum’ah )

Tasawuf adalah kaedah pendidikan kerohanian dan perilaku yang membentuk seorang Muslim hingga mencapai tingkat ehsan, yang didefinisikan oleh Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam yang bererti :

” Bahawa kamu menyembah ALLAH seakan-akan kamu melihat-Nya, jika kamu tidak melihat-Nya, sesungguhnya Dia melihat kamu.”

(Riwayat Ahmad, Musnad Ahmad; Bukhari; dan Muslim).

Semoga kita semua dapat muhasabah diri dan melihat penanda aras ini bagi mengukur tahap diri sendiri.

Inilah asas Islam yang sempurna. Akidah yang melahirkan kesempurnaan akhlak.

Akhlak menzahirkan disiplin, komunikasi dan kerjasama.

Asas inilah (yang hilang?) yang menzahirkan kehebatan diri, keluarga, institusi, masyarakat dan negara yang dipimpin oleh Rasulullah saw.

Ingatlah, berpandukan kepada Al-Quran dan Hadis takkan sesat selamanya.

73 pintu, 73 jalan, yang sampai hanya 1 jalan. ..

Zikir, fikir dan ikhtiar…

Selawat tanpa saidina

Selawat tanpa saidina

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.

Surah Al-Ahzab (33:56)

#1 Agenda terancang: pemesongan halus yahudi dan nasrani. Buatlah suatu kesalahan sebesar zarah….tapi berpanjangan

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمْ ۖ وَإِنَّ فَرِيقًا مِنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. (sedangkan kamu mengenal Rasulullah sebatas nama, sifat, perbuatan dan sejarahnya sahaja) Dan sesungguhnya sebahagian diantara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui.

Surah Al-Baqarah (2:146)

Al Baqarah 120 : “Sesungguhnya Yahudi dan Kristian tidak akan redho dengan kamu selama-lamanya sehinggalah kamu menurut cara hidup mereka. Katakanlah ‘sesungguhnya petunjuk ALLAH itulah petunjuk yang benar’. Dan sesungguhnya jika kamu memilih untuk mengikuti kemahuan Yahudi dan Kristian ini setelah datang kepada kamu ‘ilmu (Al Quran), maka ALLAH tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu”.

#2 Dalil apa yang Rasullullah katakan 73 pecahan Islam Akhir zaman….

Dan jika kamu mengikuti kebanyakan orang-orang yang berada di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah.

Al-An`aam:116

Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam  bersabda:

“وَالَّذِيْ نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَتَفْتَرِقُ أُمَّتِيْ عَلَى ثَلَاثٍ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً فَوَاحِدٌ فِي الْجَنَّةِ وَثِنْتَانِ وَسَبْعُوْنَ فِي النَّارِ قِيْلَ مَنْ هُمْ يَا رَسُوْلَ اللهِ قَالَ: أَهْلُ السَّنَّةِ وَالْجَمَاعَةِ”.

Terjemahan:

“Demi Tuhan yang jiwa Muhammad di dalam kekuasaan-Nya, umatku akan berpecah kepada 73 golongan, maka satu golongan masuk syurga dan 72 golongan yang lain masuk neraka, maka para sahabat bertanya siapakah mereka yang Rasulullah? Nabi bersabda: Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah”.

[Diriwayatkan oleh al-Tabarani]

Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam  bersabda:

“عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: تَفَرَّقَتْ الْيَهُوْدُ عَلَى إِحْدَى وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً وَالنَّصَارَىْ مِثْلَ ذَلِكَ وَتَفْتَرِقُ أُمَّتِيْ عَلَى ثَلَاثٍ وَسَبْعِيْنَ فِرْقَةً”.

Terjemahan:

“Daripada Abi Hurairah radiyallahu`anhu, beliau berkata: bahawasanya Rasulullah sallallahu`alaihai wasallam bersabda: Orang Yahudi telah berpecah kepada 71 golongan dan Nasrani seperti itu juga, dan Umatku pula akan berpecah kepada 73 golongan”.

[Diriwayatkan oleh al-Tirmizi]

Semua orang Islam pun mengaku dia Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah…. Jadi nak rujuk siapa?

Rujuk kepada sumber  yang ada jaminan takkan sesat selamanya….

#3 Apa kata yang empunya diri? … kenal dia.. kenal dia… kenal dia…. Seperti kamu kenal anak-anak kamu sendiri.

Anas bin Malik r.a. berkata,

“Seorang lelaki telah datang kepada Rasulullah Shalallahu ‘alaihi was Sallam seraya berkata: “Ya Muhammad! Ya Sayyidina Ibni Sayyidina! Wahai yang terbaik di kalangan kami dan anak kepada yang terbaik di kalangan kami!” Rasulullah menjawab: “Wahai manusia, hendaklah kalian bertaqwa dan jangan membiarkan syaitan mempermainkan engkau.

Sesungguhnya aku adalah Muhammad bin Abdillah, hamba Allah dan Rasul-Nya;

dan aku bersumpah kepada Allah bahawasanya aku tidak suka sesiapa mengangkat kedudukan aku melebihi apa yang telah Allah ‘Azza wa Jalla tentukan bagiku”.”

(Diriwayatkan oleh Ahmad di dalam Musnadnya, hadis no. 12551, jil. 3, m/s. 153.

Awas, janganlah berbuat sesuatu yang Rasullullah tak suka. Siapa engkau yang hendak menetapkan hukum selain Allah, Rasullullah, Al-Quran dan hadis????

Kiasnya : cuba engkau letakkan diri Rasulullah dalam engkau sendiri . kau ada sesuatu yang engkau tak suka orang sebut. Walaupun ianya benar. bagaimana engkau rasa apabila orang sebut juga…

Fikir… Dapatkan pembimbing yang benar.

#4 Jangan khianat dan memandai-mandai

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَخُونُوا اللَّهَ وَالرَّسُولَ وَتَخُونُوا أَمَانَاتِكُمْ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui.

Surah Al-Anfal (8:27)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُقَدِّمُوا بَيْنَ يَدَيِ اللَّهِ وَرَسُولِهِ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu (memandai-mandai) mendahului Allah dan Rasulnya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Surah Al-Hujurat (49:1)

Masih ada Iblis, syaitan, jin dan hawa nafsu yang membisikkan was-was kepadamu?

#5 Berikut adalah contoh selawat tanpa Saidina daripada hadis:

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ، اَللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدُ مَجِيْدٌ

“Ya Allah, berilah rahmat kepada Muhammad dan keluarganya, sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada Ibrahim dan keluarganya. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung. Berilah berkah kepada Muhammad dan keluarganya (termasuk anak dan isteri atau umatnya), sebagai-mana Engkau telah memberi berkah kepada Ibrahim dan keluarganya. Se-sungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung.”

(Hadis Riwayat al-Bukhari dalam Fathul Bari, 6/408)

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

“Ya Allah, berilah rahmat kepada Muhammad, istri-istri dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada keluarga Ibrahim. Beri-lah berkah kepada Muhammad, istri-istri dan keturunannya, sebagaimana Eng-kau telah memberkahi kepada keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung.”

(Hadis Riwayat al-Bukhari dalam Fathul Bari, 6/407 dan Imam Muslim meriwayatkannya dalam kitabnya, 1/306. Lafazh hadis tersebut menurut riwayat Muslim)

#6 Pandangan ahli kasyaf

Iaitu mereka …

“Yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.” (Al-Kahfi: 65)

Allah berfirman melalui rasul-Nya:

Para sahabat-Ku tersembunyi di bawah kubah-Ku.

Tiada yang mengenali mereka kecuali Aku.

Dia kurniakan hikmah kepada sesiapa yang Dia kehendaki, dan Barangsiapa dikurniakan hikmah maka sesungguhnya dia telah diberi kebajikan yang banyak. (Surah Baqarah, ayat 269).

Mereka mereka ini kasyaf, iaitu dapat melihat bukan setakat lapisan kebendaan yang zahir, tetapi hijabnya diangkat sehingga dapat melihat yang batinnya juga… Contohnya cahaya selawat …

perbandingan cahaya selawat dengan saidina dan tanpa saidina ialah hanyalah sebesar jarum… Berbanding dengan cahaya selawat tanpa saidina…. selawat yang sikit sebesar bola… (bergantung kepada tahap Islam, iman dan ehsan seseorang)

#7 Ya Allah engkau menjadi saksi aku telah menyampaikan…

Terpulanglah kepada diri masing masing buatlah kesimpulan.

“Aku tinggalkan kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama mana kamu berpegang dengan kedua-duanya, iaitu kitab Allah (Al-Qur’an) dan sunnahku.”

(HR Malik bin Anas dalam al-Muwattha’ – no: 1619)

Ingat… Bukan ustaz… Bukan imam… Bukan guru…Bukan kitab online, cut and paste menentukan Iktikad kamu…

Semuanya akan ditanyai kelak…

Guru yang sebenar benar guru ada dalam dada dan atas kepala kamu…

Selamat beribadah!